Belajar Tiada Henti

Modul Ajar Informatika Sekolah Penggerak

Alhamdulillah, sekolah tempat saya bertugas terpilih menjadi sekolah penggerak. Kurang lebih selama 10 hari tim Komite Sekolah Penggerak yang diutus dari sekolah mengikuti pelatihan Sekolah Penggerak. Lumayan juga rasanya… hehe. Dan, finalnya adalah tahun ajaran baru ini sekolah kami mulai menerapkan kurikulum Sekolah Penggerak untuk kelas X. Bagaimana menerapkan kurikulum ini? Tentu banyak kebingungan tetapi kami harus belajar, bukan?

Nah, saya sendiri tahun ajaran baru ini mengampu kembali mata pelajaran informatika. Background pendidikan saya memang bukan dari IT tetapi saya menyukai bidang ini :). Saya akan berbagi dengan kawan-kawan yang barangkali sekolahnya juga mulai menerapkan kurikulum SP.

Di sekolah saya sendiri telah menetapkan bahwa ada 3 projek yang akan dikerjakan siswa, dengan pembagian triwulan 1 projek Kearifan Lokal, triwulan ke-2 projek Pemanasan Global dan semester genap projek Kewirausahaan. Projek ini menurut berita terakhir harus merangkum 6 dimensi Profil Pelajar Pancasila. Idealnya kalau bisa berkaitan dengan beberapa matpel (integrasi) akan lebih baik. Tetapi kalau tidak bisa pun, jangan dipaksakan. Saya percaya setelah kita terbiasa dengan model kurikulum ini insya Allah harapan itu bisa tercapai.

Lanjut ke matpel Informatika. Bagaimana membuat modul ajarnya? Di buku guru Informatika sebenarnya telah diberi panduan, yang menurut saya cukup detail dan jelas. Namun, memang harus dibaca dan dicerna baik-baik. Sesuai panduan, kita bisa merancang format Rencana Pembelajaran selama 1 tahun dengan pembagian semester 1 dan semester 2. Seperti yang telah kita ketahui ada 6 elemen dari matpel informatika, yaitu BK, TIK, SK, JKI, AD, AP, DSI, dan PLB. Di buku ada contoh membuat format Rencana Pembelajaran. Rekan-rekan bisa memilih elemen dan topik yang ingin diajarkan selama 1 semester. Mau mengikuti contoh yang diberikan juga monggo :). Tetapi lebih asyik kalau merancang sendiri sih karena kita yang tau kemampuan dan kondisi siswa dan sekolah kita, bukan? Dan juga bisa menyesuaikan dengan projek akhir yang akan dibuat siswa nantinya.

Untuk Capaian Pembelajaran setiap elemen sudah ada. Demikian pun tujuan pembelajaran dan pertanyaan pemantik serta apersepsi. Kegiatan pembelajaran setiap pertemuan juga sudah dipaparkan secara lengkap. Bapak Ibu bisa mem-break down nya sendiri dan memilah materi yang mana yang ingin diajarkan terlebih dahulu. Dan tinggal melengkapi dengan informasi atau data lain yang Bapak Ibu ingin sisipkan. Apa yang ada di buku panduan guru juga bisa Ibu Bapak terapkan secara langsung untuk memperoleh gambaran terlebih dahulu dan jika sudah memahami polanya pasti Bapak Ibu akan lebih senang memodifikasinya sendiri.

Saya pribadi lebih menyukai kurikulum ini, karena memang terasa kedinamisannya untuk Guru berimprovisasi. Semangat untuk rekan guru. Ini saya sisipkan contoh format Rencana Pembelajaran versi saya ya. Semoga bermanfaat 😉

update: semester 1 belum selesai ya. Ini baru rancangan untuk triwulan ke-1.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.