Zurich, Switzerland

Kota ketiga dalam perjalanan kami berikutnya setelah Amsterdam dan Luxembourg adalah Zurich. Apa yang terlintas pertama kali di benak mendengar Zurich? Yup, cokelat dan Heidi. Perpaduan yang manis, bukan? 🙂

Menurut Wikipedia, Zurich adalah kota terbesar di Swiss dan ibukota dari Kanton Zurich. Zurich juga merupakan pusat perdagangan di Swiss dan menjadi salah satu kota yang sangat penting di dunia bersama Jenewa. Zurich dikenal sebagai kota kehidupan berkualitas baik di dunia menurut beberapa survei yang dilakukan pada tahun 2006-2008 serta kota terkaya di Eropa. Tak heran jika Zurich disebut sebagai kota termahal di dunia.
Zurich1
Kota ini memiliki banyak taman dan kebun yang dapat dinikmati oleh semua warganya. Di waktu istirahat kantor banyak kita temui pekerja keluar menuju taman kota dengan membawa bekal sambil duduk di taman-taman. Sesekali mereka bercengkerama dengan burung dan bebek-bebek yang mendekati berharap diberikan remahan roti :). Warga Zurich sangat suka bersepeda dan berolahraga adalah bagian dari budaya mereka.
zurich-taman2 zurich-taman3
Taman tengah kota yang terletak dibalik rimbun pepohonan
liech1
Nah, cerita tentang Zurich terasa belum lengkap kalau tidak menyinggung yang satu ini, apalagi kalau bukan cokelat Lindt. Cokelat ternama dari Swiss ini mengandung 70% hingga 90% kemurnian cokelat. Berdasarkan sebuah penelitian, coklat dapat membantu mempercepat proses metabolisme. Sstt, buat yang diet, cokelat lindt ini ternyata boleh dikonsumsi loh karena kandungan cokelatnya yang tinggi diandingkan lemaknya. Jadi, jangan takut gemuk deh 🙂

Kami sempat ke perusahaan mereka, nggak lama sih, itu pun ke gudang cokelatnya aja. Di sana harga coklat lindt bisa setengah dari harga aslinya. Apalagi kalau dibandingkan yang dijual di Indonesia, wah jauh banget. Itu sebabnya nggak heran kalau banyak orang memborong dengan membeli cokelat-cokelat dalam jumlah besar. Kami membatasi diri untuk membeli oleh-oleh selain karena koper yang sudah penuh dengan buku-buku, kami pun harus melakukan perjalanan mandiri dengan berpindah-pindah kereta. Lumayan juga menggeret koper kemana-mana…hehe.

Hari kedua kami mengikuti tour Heidiland. Perjalanan menuju rumah Heidi ini sangat panjang. Tapi, sungguh tak menyesal karena pemandangan yang disuguhkan sungguh indah. Hamparan gunung dan lembah yang berbukit-bukit adalah pemandangan yang sulit untuk dilewatkan begitu saja. Wow, bisa dibayangkan betapa Heidi sangat mencintai rumah paman Alm di gunung.
heidi heidi2
Paket tur ini termasuk ke dalamnya adalah mengunjungi sebuah negara kecil yang memiliki luas 160 km persegi, yaitu Liechtenstein. Negara kepangeranan ini terkurung oleh daratan dengan gunung-gunung yang mengelilinginya. Terletak di tepi sungai Rhein di antara negara Austria dan Swiss. Segala urusan luar negeri ini diurus oleh Swiss. Pendapatan negeri ini berasal dari pariwisata, terutama dari penjualan perangko.
liech2 liech3
Dari pegunungan Heidiland, nun jauh di sana kita bisa melihat gunung besar yang dibaliknya adalah tempat negara Austria berada. Di sana pula sang Raja Liechtenstein memilih untuk tinggal, tepatnya di kota Wina, Austria (konon karena sepi dan kecilnya Liechtenstein maka si raja memilih menetap di negara tetangganya).
Zurich4
Pada tahu 2011 Liechtenstein masuk ke dalam daftar negara-negara Schengen, karena itu tidak perlu visa khusus untuk bisa mengunjungi negeri imut ini. Namun Anda bisa meminta stempel di pasport sebagai tanda Anda pernah mengunjungi negeri ini dengan membayar beberapa Franc Swiss (CHF).

Perjalanan berikutnya adalah menuju rumah Heidi. Di sepanjang jalur menuju rumah Heidi banyak sekali kita temui pohon-pohon apel dan pertanian angggur dengan buah-buahnya yang ramai. Duh, pengin :).
apel
Perjalanan dengan berjalan kaki menuju rumah Heidi di atas gunung itu memang tak serupa dengan bayangan kanak-kanak saya dahulu (saat saya pertama kali membaca buku Heidi). Yang mirip barangkali jalanannya yang menanjak dan terjal sehingga setiap kali melangkah tubuh seolah terdorong ke depan sekuatnya. Sebaliknya, begitu turun kita harus mampu menahan laju kaki agar tidak terperosok. Selain karena susah mengeremnya, di kiri jalan itu bukit terjal, kalau jatuh bisa terguling-guling dan masuk ke dalam lebatnya hamparan rumput. Untungnya, udara yang bersih dan segar membuat nafas tidak terlalu berat ketika melangkah, walau tetap megap-megap sedikit :).

Rumah Heidi serupa dengan yang ada di dalam gambaran saya selama ini, mungkin karena pengaruh nonton film Little House o The Prairie ya? Hehe. Untuk masuk ke dalam rumah Heidi dikenakan tiket.
peerabot-heidi perabot-heidi2

with-heidi
Foto bareng Heidi dan Peter 🙂

Dalam perjalanan kembali ke bis saya dan partner membahas cerita yang ada di dalam buku Heidi. Ternyata, untuk kisah Heidi saya lebih pintar dari partner :D. Maka, kali ini giliran saya yang mendongeng untuknya :). Kami pun asyik menduga-duga dimana Peter meluncurkan kursi roda milik Klara. Wah, jahatnya Peter ya. Namun kejadian itu justru memberikan keajaiban bagi Klara. Loh? Kok malah mendongeng? Hehe.

Bye..bye Zurich, semoga suatu hari kita bisa berjumpa lagi. Bergegas kami menuju hotel untuk mengambil koper dan melanjutkan perjalanan dengan kereta api menuju … Budapest.

3 thoughts on “Zurich, Switzerland

  1. Halo mbak.. sama-sama namanya enggar. hhe. Salam kenal ya.. Saya juga punya blog enggar.info, kalau ada waktu silakan mampir….

    Saya pengen banget ke swiss, semoga beberapa tahun ke depan bisa terwujud kesana..

  2. Wah jadi inget cergam Heidi, apa kabar si Kakek Gunung dan Bibi Dete, ada fotonya kah? Thanks for bringing back my childhood the memories.

  3. @enggar: Sudah mampir ke sana juga :). Semoga harapannya terkabul. Amin.

    @Vie: Nah, si paman dan bibi dete nggak ada manekinnya. Sayangnya di sana nggak bisa lama. Nggak enaknya pakai tur memang kita nggak bisa bebas. Tapi untuk pergi ke sana tanpa tur kayanya nggak mungkin juga karena jauh dan transportasinya susah. Sama-sama 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *