Mesin Waktu

Apakah mesin waktu itu sesuatu yang masuk akal?

Waktu tidak berjalan mundur. Jika mesin waktu ada bukankah itu artinya berlawanan dengan pernyataan di atas? Stephen Hawking selalu menyatakan bahwa mesin waktu itu tidak mungkin. Nah, pernah mendengar cerita mengenai seorang kakek? Saya pernah menulisnya di sini.

Mesin waktu menurut Igor Novikov adalah sesuatu yang masuk akal. Bagaimana mungkin?
Dalam buku Kisah Unik Ilmuwan Dunia, penulis buku mengisahkan seperti ini: (dikutip dari blog penulis di sini dan review bukunya saya tulis di sini.

“Hawking selalu menggunakan paradox mesin waktu sebagai berikut: Kalau Kip Thorne bisa kembali ke masa lalu, maka ia bisa menembak kakeknya, dan mengakibatkan orangtua Kip tidak bisa lahir, dan mengakibatkan Kip tidak mungkin ada, sehingga tidak ada yang menggunakan mesin waktu itu untuk menembak kakek Kip, sehingga kakek Kip tetap hidup, sehingga ….dan seterusnya.

Misalkan, kata Igor, kita punya dua lubang, A dan B. Benda yang masuk ke lubang b akan keluar dari A di masa lalu, kira-kira satu detik sebelumnya. Sekarang kita tembakkan bola masuk B, tapi waktu keluar dari A (satu detik sebelumnya), dia kita usahakan untuk menabrak bola yang akan masuk B itu, sehingga dia tidak berhasil masuk lubang B. Apa yang terjadi?

Menurut kalkulasi Igor, yang terjadi adalah bahwa bola 1 (yang kita lempar) tidak akan terkena bola 2 (yang keluar dari A) secara frontal. Kedua bola bersentuhan, namun agak miring, sehingga bola 1 masih bisa masuk B, tapi dalam posisi agak miring, sehingga keluar dari A (sebagai bola 2) masih agak miring, sehingga menabrak bola 1 dalam posisi tidak frontal, sehingga bola 1 masuk lubang B dalam posisi agak miring. Seberapa jauh pun kita menggeser arah penembakan B, selalu resultan (yang dihasilkan) sejarahnya adalah bahwa bola 2 yang keluar dari A akan mengacaukan rencana kita sehingga bola masuk lubang sesuai arah sejarah yang menentukan bagaimana bola harus keluar dari A. Sejaran tetap tunggal, tidak ganda.

Tapi bagaimana kalau misalnya bola dimuati dengan bom. Kalau kena sentuhan sedikit, dia akan meledak, sehingga tidak bisa masuk lobang. Kalau kita masukkan bom ini ke lobang B, dia akan keluar dari A sedetik sebelumnya sebagai bom-2, dan entah menabrak entah menyenggol si bom-1, dia akan menghancurkan bom-1 dan membuatnya tidak bisa masuk lobang, dan mencegahnya menabrak dirinya sendiri. Gitu? Nggak gitu, kata Novikov.

Bom kita lembar ke lobang B. Tapi, hey, sebelum masuk ke B, ada pecahan benda keluar dari lobang A. Pecahan apa tuh? Nggak tau. Tapi dia menabrak bom kita, lalu menyebabkannya meledak, blarrrr, dan salah satu pecahannya masuk ke lobang B, lalu keluar sedetik sebelumnya dari A, dan ternyata pecahan itu lah yang menyebabkan bom kita meledak.

Semakin rumit percobaan kita, semakin rumit efek yang dibuat ‘alam’ untuk membuat sejarah (matematis) itu jadi kenyataan fisika. Mesin waktu jelas masuk akal, kata Novikov, dan sejarah berjalan terintegrasi dengan adanya mesin waktu itu.

Terus gimana dengan Kip yang menembak kakeknya di masa lalu? Kata Igor, Kip bisa ke masa lalu, tapi akan/telah selalu gagal membunuh kakeknya. Kalaupun berhasil, barangkali di waktu yang salah, waktu ortu Kip sudah ada di dalam kandungan.”

Jadi, secara teoritis perjalanan waktu dapat dilakukan. Namun kita tidak tahu akibat yang ditimbulkan dari pengacauan waktu tersebut. Perhitungan di atas adalah spekulasi yang didasarkan atas permodelan belaka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *